Kenapa Pilih Vantrend? (Beberapa Testimoni Pemakai Vantrend)


Ane pakai vantrend keluaran taun 1995, power steering, power window, cdi. beli baru dan masih dipakai mondar-mandir jakarta-tangerang pp setiap hari sampai sekarang. karena termasuk "mobil rakyat", maka harganya termasuk murah dibandingkan mobil lain. karena itu, jangan menuntut terlalu banyak soal kenyamanan. beberapa hal yang pernah dilakukan adalah:
  1. Ganti busi 6 kali (sware)
  2. Selama 19950-2010, ganti kopel utuh & orisinal 1 kali, seharga rp.2jutaan. pernah coba diakali ganti cross-joint-nya saja, tapi bergetar di atas 80km/jm
  3. untuk mengeliminir naiknya temperatur ketika jalanan macet, tambah extra fan, ganti radiator "double layer" (punya-nya mitsubishi colt t-120 lama), dan polley kipas diganti dengan diameter 9 cm (aslinya 12 cm) menggunakan jasa tukang bubut. akibatnya, temperatur tidak pernah lewat 1/3 di jalanan macet lebih dari 3 jam sekalipun.
  4. tambah spacer pada setiap roda, jangan lebih dari 1 cm sehingga jarak pijak roda kanan dan kiri bertambah 2 cm. gunanya untuk menambah stabilitas di jalan lurus, tidak goyang bila berpapasan/menyalip mobil besar pada kecepatan di atas 80kpj di jalan toll.
  5. dengan ditambah spacer, ban bisa diganti dengan ukuran 14x65x175. dalam keadaan standar, ban depan akan mentok dudukan per (shockbreaker).
  6. dengan menggunakan hho fuel dengan alat buatan sendiri yang memisahkan air (h2o) menjadi hh+o melalui proses elektrolisis, maka tenaga dan akselerasi meningkat, tarikan tambah panjang dan ringan. pemakaian bensin mencapai 1:14 dalam kota, dan bisa 1:17 luar kota di jalan toll tanpa macet. temperatur sedikit naik, tapi bisa diakali dengan "mempercepat pengapian", seperti setelah kalau pakai bensin pertamax plus.
  7. lampu redup/kemerah-merahan karena setrumnya tekor. karena kemudian diganti alternator/dinamo dari 45amper menjjadi 90amper. setelah diganti, lampu terang, sekalipun semalaman jalan dengan menghidupkan lampu, ac, sound-system, elektrolisis accu tidak tekor lagi
  8. shockbreaker depan sebaiknya pakai tipe gas untuk mengatasi penyakit "ngebuang/oversteering" ketika menikung, dan belakang tetap pakai minyak agar tetap lembut.
  9. untuk menghindari per belakang mentok jika jok belakang dibebani 3 orang plus barang bawaan, ditambahkan satu daun per, posisinya antara per 1 dan per 2 dari bawah. di antara per 2-3 juga boleh, tapi bantingannya akan lebih keras kalau tidak berpenumpang.
  10. oh ya, satu lagi, ... knalpotnya diganti dengan sistem "free flow". tukang knalpot menamai model racing atau model bmw. tetapi dengan 2 muffler/saringan (aslinya 1, model gendang). satu di belakang (besar), dan satu lagi lebih kecil di bawah tempat duduk depan. efeknya, arus gas buang lancar, tarikan lebih ringan, dan suara tidak berisik (karena 2 muffler/saringan).

Salah satu kelebihan vantrend yang ane suka adalah ringan pengendaliannya karena menggunakan electric power steering, responsif tenaganya sampai kecepatan 100km/j, lincah diajak manuver. cocok untuk lalu lintas jakarta yang biasa macet. paling nyaman, aman dan efisien melaju pada kecepatan 80km/j.
  • yang harus sering-sering mendapat perhatian adalah karet stabiliser depan dan bushing iddle arm/pitman. jika pengendalian agak aneh atau terasa sedikit sempoyongan, periksalah kedua komponen itu dan check mur roda depan. jangan buru-buru menyalahkan tire-odd dan ball-joint. selama 15 tahun baru 1 kali ganti tire-odd & ball joint 1 set.
  • kalau ingin tarikannya lembut tetapi bertenaga seperti mobil kelas 2000cc-an, gantilah plat kopling yang per-nya 6 buah atau yang 3 buah, aslinya 4 buah, itupun terbuat dari karet. harganya 30%-50% lebih mahal dibandingkan standar, tapi kualitas & daya tahannya jauh lebih baik. kalau mengganti jangan tanggung-tanggung, satu set sekalian (pilot bearing, kampas kopling, matahari dan drug-lager). ane ganti setiap 4 taon. yang pertama (orisinil) hanya bertahan 2 taon.
  • jangan lupa ganti olie mesin, transmisi, gardan secara rutin. sejak mobil masih baru, untuk mesin ane pakai prima-xp (standarnya pertamina super). untuk transmisi & gardan, campurkan 1 can stp-oil treatment dengan 3 liter olie sae-90 (pertamina rored). separo untuk transmisi, separo untuk gardan.
  • sampai sekarang mesin belum pernah dibongkar karena memang tidak perlu karena hasil pengecekan kompresi masih standar dan perbedaan kompresi antar silinder rata (indikasi kesehatan mesin).

Saya pernah merasakan memiliki mobil ini selma kurang lebih 14 tahun. saya membeli mobil ini dari tahun 1995 hingga kemudian hari dijual pada tahun 2009. Mobil ini termasuk bandel di sektor mesinnya. terbukti selama kurun waktu 14 tahun pemakaian mobil ini, belum pernah sekalipun turun mesin. Konsumsi BBM yang tergolong irit +/-1:12 dalam kota, 1:14 luarkota. Namun masalah timbul karena kabin penumpang yang sempit, sangat sempit untuk ukuran orang dewasa, kurang nyaman dikendarai luar kota, karena tidak bisa dibawa melaju >100kpj, kurang nyaman. Masalah utama yang sering saya jumpai pada mobil ini ada dua:
  1. Masalah Radiator, Sering mengalami kebocoran, untungnya masih dapat diperbaiki di tukang radiator di pinggir jalan. Harus sering-sering mengecek tabung air radiator. Bisa ganti dengan radiator 2 ply. Bawaan pabrik yang masih 1 ply.
  2. Masalah Kaki2 (terutama ball joint, cross joint, joint kopel) Jeroan sering mengalami gangguan. Kurang tangguh terhadap kontur jalan di Indonesia yang tidak menentu ini.
Fuel Pump sempat bermasalah setelah penggunaan tahun ke 13 begitu juga dengan kepala aki yang sempat bermasalah. Thermostat sempat dilepas karena ada masalah pada radiatornya, Central Lock dilepas karena waktu itu pernah terkunci di dalam.
Mobil Vantrend merupakan mobil hobi kurang cocok menjadi mobil operasional. Tapi bukan berarti Mazda VT sama sekali tidak cocok dengan label "mobil operasional", mesin yang tergolong bandel serta konsumsi BBM yang tergolong irit menjadi pertimbangan untuk menjadikannya mobil kedua setelah mobil pertama anda yang digunakan sehari-hari.
Kalau menyukai mobil klasik Mazda Vantrend bukan sebuah pilihan terdepan.
Namun untuk sekedar menemani perjalanan dalam kota rasanya Mazda Vantrend bukan pilihan yang buruk. Bagi yang mempunyai keluarga yang kecil dan suka membawa banyak barang-barang, Mazda Vantrend bisa menjadi pilihan alternatif anda.


Pake Mazda karena :
Waktu itu ane punya budget terbatas, maklum, br bisa nyari duit..
Untuk kelas 30 jt-an, yg masuk nominasi ada Espass, 405 SRI, Katana, Vantrend. Ane udah sempet masuk ke milist-2nya mereka, setelah sekian lama ngorek2 info (padahal cuma 3 bulan), akhirnya pilihan jatuh ke Mazda Vantrend '95
Kenapa ?
Pajak Vantrend Rp. 345.000,-, Espass Rp. 450K-an, Katana Rp. 650K-an, 405 SRI Rp. 700K-an (aga2 lupa)Bensin sih iritan Katana tp sayang per nya keuras tenan.. Kasian yg duduk belakang euy..
Espass sering bermasalah kl maen banjir2an.. Tp knp Vantrend ngga yaa..??
Spare part relatif, mo pake yg murah, ada.. tp usianya pendek.. pake yg ori, mahal.. tp usianya panjang.. Ky nya ini berlaku untuk semua kendaran tuh..
Bentuk, ane plg suka wagon.. Dulu waktu SMA sempet ngidam2in tuh mobil..
Cobain aja deh.. Poko'e pake Mazda, ngga rugi koq..


Ane pake VT 94..uuiirit..! Trus hemat biaya mudik..Jokja - Bandung PP bawa anak-istri gak lebih 600rb..Larinya lumayan kuenceng gak kalah ama Av...za, Pas macet di Nagreg banyak mobil bagus mogok..tapi VT ane jalan terus..di tanjakan..gak masalah..! Sampe skrng gak pingin ganti..kecuali udah bisa beli Mazda3... Bravo..mazda! Bravo..VT!


Dulu pake mobil bokap.... terus beli cre***da....
Sebetulnya mobil enak sih...dapet banyak temen juga pake mobil itu... tapi 1 hari beli bensin 100rb... mak!!! nangis gw!
Terus mulai cari mobil IRIT !!
browsing2 ..... koq nemunya VT.... liat semua komentar tentang VT....
hmmmm... kayaknya boleh nih, mesin lumayan 1400 cc, carbu (gampang) dan wagon.
Akhirnya beli deh... jadi punya 2... maksudnya mau bandingin dulu...
Setelah pake-pake koq ternyata enak juga.
Tarikan lumayan dan bensin bener.... IRIT...
Bayangin aja.. dari 1 hari 100rb, di banding pake VT cukup 200rb seminggu !!
Akhirnya.... VT jadi soulmate gw!
Sampe sekarang.... boss udah nyaranin gw ganti mobil... biar lebih gaya... gw minta Mazda 3.... boss malah nyengir ngeloyor .....


Bener2 nggak nyangka Mazda Van Trend pernah ditaksi in dengan jalur Balikpapan-Samarinda dengan jarak tempuh 300 km per hari, mesinnya bandel banget, speednya nggak kalah ama mobil2 baru spt Avanza dan Xenia, komentar penumpang2 mesinnya halus, bandel, tikungan lebih nggak berasa di banding kijang and xenia. Maklum jalannya juga banyak tikungannya..
Olinya coy cuma Mesran SAE 40 aja, irit bensinnya 1:12, ACnya man bikin penumpang menggigil sampe2 do comment.."matiin aja kita udah mau beku," Di jalan lurus masuk gigi 4 ke 5 masih dgn mudahnya masuk ke speed 100-120.. Semula mau saya jual tapi liat perfomanya kaya gitu jadi kadung sayang ama Mazda VT warna silver th.96.
Ngelawan saingan2 di airport Inova, Avanza, emang nggak ringan..tapi coba dulu bozz..baru comment..yang ada tdk sedikit penumpang yg ngasih tips dan nunjukkin rasa herannya.
"Mobil tua..larinya masih gila." Thank God for Wonderful Mazda VT

Bismillah...
kbtulan sy pengguna vt th 98. beli second. sdh hampir 2 thn. mbl ini cukup enak,handal & nyaman. terutama utk keluaraga kecil bahagia. relatif tdk rewel dibanding mbl2 sekelasnya. bensin irit. pernah sy cek malam2 di tol dalam kota jkt kecepatan konstan 80-an kpj rpm 2500 - 3000 tanpa ac bisa menembus 1:15 ! ac super dingin. top speed pernah sy coba sampai 140 kpj dan masih bisa nambah! tapi sy ga berani krn udah pada geter semua...maklum boil tua. load bisa ampe max abis! apalagi kalo roof rack nya msh oke, tumpuk aja choy...makin berat makin empuk sok brekernya. cockpit cabin & cargo luas walaupun dari luar kliatannya kecil. part nya gampang dicari. tapi memang bbrp ada yg sudah ga di prod, tp copotan sih selalu ada.
kekurangan : brisik trutama gardan / kopel, getaran tinggi, kadang suka gludug2 kalo ngoper giginya ga pas.
selebihnya... ini mobil memang favorit di kelasnya...

8 comments:

  1. saya sampai sekarang pakai mobil vt, ditanjakan pujon arah batu - kota malang yang katanya cuma mobil baru aja yng bisa lewat ternyata dengan vt, saya bisa melewatinya dengan muatan penuh satu keluarga kecil. hebat si vt

    ReplyDelete
    Replies
    1. Sampe merinding denger kehebatan VT nya om Novianto, jadi makin cinta aja saya sama VT.
      Thank's om dah mampir di blog ane

      Delete
  2. Iya om Noviyanto, kekuatan mazda vantrend emang top, lewat tanjakan Nagrek Garut yg katanya angker untuk mobil lawas, vantrenku ngacir aja,

    ReplyDelete
  3. Assalam, ikutan...
    Thn 2009 ane ngangkat second vt 94,
    Ni mobil unik pernah kehabisan air radiator di jalan layang jarum hampir nempel garis merah
    Sampai stasiun senen baru diisi airnya, sempet waswas dijalan, takut mesin pecah, ternyata aman
    ...
    Pernah ada suara klutuk2 di gardan, terus minggir
    body ane guncang2 keras bunui glek dua kali, jalan lagi suara suara klutuk2 hilang.
    ...
    Bolak balik stel rem tangan, apa begitu..
    Masih pakai sampai sekarang, lrn budget terbatas, hiks...

    ReplyDelete
  4. saya tertarik dengan VT ni, untuk daya muat orang dan Sparepart mudah gak ni dipasaran.

    ReplyDelete
  5. Ane pengguna nissan infiniti i30 th 2000 mbl sih enak cuman mesin 3000cc pertamax bikin ane kerja pake motor tiap hari, ga kuat bensinnya. Setelah browsing untuk cari mobil yg kuat, irit dan terjangkau insyaAllah bulan depan saya akan meminang vantrend untuk operasional saya,

    ReplyDelete
  6. Saya pake vt th 95...kalo buat yg budget terbatas ni mobil ok banget...di pakai mudik dari bandung ke madiun...wow bensinnya irit bro...harga bbm/liter 6500 bandung - madiun pp 750 rebu...sparepart terjangkau...pajak stnk murah 450 rebu...mobil sudah di upgrade...shock depan mc person strut, shock belakang kayaba, alternator grand livina 85 ampere, electric fan suzuki karimun, 4 ban dunlop baru...belum semua yg diinginkan tercapai...misalnya radiator 2 ply dan yg lainnya....tapi overall mazda vantrend top lah !!!....

    ReplyDelete